27.1 C
Palembang
Wednesday, 28 February 2024
spot_img
NewsPT Bukit Asam Gelar Seminar dan FGD Menuju Tanjung Enim Kota Wisata

PT Bukit Asam Gelar Seminar dan FGD Menuju Tanjung Enim Kota Wisata

Baca juga

MUARA ENIM, POJOKSUMSEL.COM – PT Bukit Asam Tbk (PTBA) mengadakan Seminar dan Focus Group Discussion (FGD) dengan tema “Menuju Kota Wisata” di Gedung GSG Kantor Pusat PTBA, Tanjung Enim, pada Sabtu (4/2/2023).

Dalam pembukaan acara, Direktur Operasi dan Produksi PTBA Suhedi menyampaikan terima kasih kepada Tim Tanjung Enim Kota Wisata yang menggagas seminar dan FGD dengan melibatkan berbagai pemangku kepentingan untuk mendukung terwujudnya cita-cita Tanjung Enim Kota Wisata.

Ia menyatakan bahwa gagasan Tanjung Enim Kota Wisata dimulai oleh PTBA sejak tahun 2016, dengan harapan bahwa Tanjung Enim akan tetap hidup meskipun tidak ada lagi aktivitas penambangan.

“Sektor Pariwisata merupakan sektor utama dalam pengembangan ekonomi suatu daerah. Pada tahun 2022, pariwisata menjadi penyumbang devisa terbesar kedua bagi Indonesia. Saat ini, Indonesia sedang gencar mengembangkan pariwisata dan berhasil menduduki peringkat 32 dunia. Kabupaten Muara Enim saat ini masih sangat kekurangan wahana wisata untuk hiburan masyarakatnya. Maka dari itu, PTBA memilih sektor wisata yang akan dikembangkan di Tanjung Enim untuk menggerakkan roda perekonomian,” ujarnya.

Ia mengajak semua pihak untuk bekerja sama mewujudkan Tanjung Enim Kota Wisata.

“Saya ingin menekankan kembali, bahwa untuk mewujudkan mimpi besar ini, perlu kolaborasi antar pihak baik dari PTBA, Pemerintah Kabupaten Muara Enim, Masyarakat di Tanjung Enim serta semua pihak yang memiliki visi dan misi yang sama bagi masa depan Tanjung Enim,” kata Suhedi.

“Selamat mengikuti seminar dan FGD dan semoga bermanfaat. Dan mari kita jaga dan kita siapkan Tanjung Enim menjadi kota tujuan wisata di Indonesia,” pungkasnya.

Ketua Pelaksana Seminar dan FGD, Yulhendri Wisra, yang juga Kepala Bidang Pengembangan Kearifan Lokal Tanjung Enim Kota Wisata, menyatakan bahwa seminar dan FGD ini bertujuan untuk membahas strategi, kebijakan, dan aturan mengenai Tanjung Enim Kota Wisata, melatih kemandirian masyarakat, dan mengembangkan potensi lokal untuk mendukung program Tanjung Enim Kota Wisata.

Seminar dan FGD dihadiri oleh narasumber Suryo Eko Hadianto selaku Direktur Utama PTBA periode 2020, yang merupakan penggagas utama Tanjung Enim Kota Wisata, Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) Aufa Syahrizal, Kepala Bidang Pemberdayaan Usaha Mikro Dinas Koperasi UKM Kota Palembang Paramiswari, Ahmad Raphani selaku Budayawan Sumsel, dan Kusen Alipah selaku Antropolog.

Turut hadir juga pada kesempatan ini General Manager Unit Pertambangan Tanjung Enim PTBA sekaligus Ketua Tim Tanjung Enim Kota Wisata Venpri Sagara dan para pemangku kepentingan lainnya.

Suryo Eko Hadianto dalam pemaparannya mengatakan bahwa gagasan Tanjung Enim Kota Wisata bertujuan untuk mengubah citra bahwa kegiatan tambang merusak alam.

Hadirnya gagasan besar ini untuk menjawab kebaikan yang telah diberikan Tanjung Enim selama ini, yaitu kekayaan alam berupa batu bara.

“Dengan Tanjung Enim Kota Wisata, kami tidak ingin kota tambang ini menjadi sepi setelah habis kegiatan penambangan,” katanya.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Sumatera Selatan Aufa Syahrizal menekankan pentingnya keterlibatan masyarakat dalam mewujudkan Tanjung Enim Kota Wisata.

Secara umum, harus ada keterlibatan semua pihak mulai dari pemerintah, akademisi, pelaku usaha, masyarakat, dan media.

Artikel lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img

Artikel Terbaru