27.1 C
Palembang
Wednesday, 28 February 2024
spot_img
NewsPolitikDirektur Eksekutif PPI: Inilah Faktor Kenapa Partai Islam di Indonesia Sulit Bersatu

Direktur Eksekutif PPI: Inilah Faktor Kenapa Partai Islam di Indonesia Sulit Bersatu

Baca juga

RD Sukmana
RD Sukmanahttps://pojoksumsel.com
RD Sukmana merupakan wartawan senior yang lebih suka menyebut dirinya seniman kata-kata daripada wartawan, karena baginya wartawan memiliki filosofi yang sangat luhur.

PojokSumsel.com – Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia (EPPI), Adi Prayitno mengungkapkan banyak faktor kenapa Partai Islam di Indonesia sulit bersatu dalam satu wadah partai Islam tunggal.

“Pertama, perbedaan ideologi. Meski sama-sama berideologi Islam, tapi tafsir terhadap ajaran Islam relatif beragam,” tutur Adi pada Senin (2/3/2020).

Kedua lanjut dia, faktor ego sektoral masing-masing partai berbasis Islam. Menurutnya, karena basis pemilihnya berasal dari warna Islam yang beda-beda, maka wacana partai Islam tunggal akan sulit terwujud.

Ditambahkan dia, dalam sejarahnya fragmentasi politik islam cukup ekstrim. “Karenanya kekuatan politik islam sukar disatukan dalam kolam satu kolam politik yang sama,” kata analis politik asal UIN Jakarta itu.

Partai Islam di Indonesia Sulit Bersatu.
Partai Islam di Indonesia Sulit Bersatu.

Sementara itu, Dosen Sosilogi Politik UIN Jakarta, Bakir Ihsan menganggap, partai politik pada dasarnya lahir dari irisan sosial yang ada. Sehingga, wacana partai Islam tunggal disebutnya akan sulit terbentuk.

“Islam di Indonesia tidak tunggal. Ada NU, Muhammadiyah, Persis, dan lain-lain yang secara politik sulit ditunggalkan,” tegas Bakir dihubungi terpisah.

Dengan demikian, menurutnya, politik keumatan tidak harus hadir dari partai politik yang tunggal. “Sinergitas politisi muslim dari beragam partai yang concern pada masalah keumatan bisa efektif,” jelas Bakir menandaskan. (sindo)

Artikel lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img

Artikel Terbaru